Museum opens only by Appointment.

62 024 831 5004

Pastor Lambertus Donkers, Imam Serikat Jesus dan Misionaris Apostolik di Larantuka, meninggal dunia pada 17 Oktober 1910 usia 36 tahun.

Pastor Lambertus Donkers, yang tiba di Batavia dari Belanda pada tanggal 30 Oktober sebelumnya 1909. Ia ditangkap di Surabaya untuk mengisi tempat Pastor Cornelius Laane, yang meninggal di sana secara tak terduga (21 November). Di antara mereka yang telah mengenal Pater Donkers di masa lalu, tidak mengherankan bahwa ia melangkah ke darat di sini dengan penuh antusiasme, penuh cita-cita dan dengan hati yang luas dan besar, bertekad untuk bekerja dengan diberkati melalui banyak kerja untuk kemuliaan dan kemuliaan Allah yang lebih besar dan untuk keselamatan jiwa-jiwa yang tak terhitung jumlahnya.

Perlahan-lahan dia datang ke dalam kehidupan misionaris penuh. Pada bulan September dia harus mengamati misi ke Conga dan Lewolaga, dan bulan itu dia menginjak kapal dengan keberanian untuk turun selama tiga minggu. Hasil dari perjalanan ini dapat dicatat: 3 Pembaptisan, 256 Pengakuan, 228 Komuni Kudus, sementara satu orang sakit masih dapat diberikan Minyak Suci. Selain itu, Pastor di Conga telah mengadakan latihan novena.

Pagi itu ia telah membaca Misa dan mendengar pengakuan dosa di Suster. Namun, dia merasa tidak enak badan; tetapi mengira itu adalah serangan empedu biasa, yang telah dideritanya beberapa kali di Belanda. Oleh karena itu, ia berharap akan lebih baik di sore hari dan ia masih bisa melakukan pelayanannya. Namun, dalam hal ini, dia kecewa, sehingga pada sore hari dia pergi, Pastor Hoeberechts berusaha untuk bertukar khotbah, karena besok dia pasti baik-baik saja lagi.

Keesokan harinya ia tidak bisa membaca Misa; Dan, sebanyak yang dia inginkan sebaliknya, hari itu orang lain harus berkhotbah di tempatnya. Tidak ada perbaikan. Tanpa mengeluh apa pun secara khusus, dia menderita perasaan tidak sehat secara umum ; Selain itu, ada peningkatan suhu dan dia hampir tidak menggunakan makanan.

Jelas bahwa dia sakit parah, tetapi tidak seorang pun, dan dia sendiri tentu saja tidak memikirkan sesuatu yang serius, Pada hari Minggu pagi dia datang ke ruang makan untuk menerima surat-suratnya, karena itu adalah hari perahu, dan dia merindukan berita dari tanah air.

Juga di sore hari dia datang bersama kami untuk bersenang-senang. Keesokan paginya dia menggunakan rusk dengan daging, dan berpikir bahwa sekarang perutnya mulai baik-baik saja lagi, jadi dia meminta agar dia tidak minum obat apa pun. Siapa yang bisa menduga bahwa ini akan menjadi kata-kata terakhirnya! Suhu dicatat dan ternyata normal. Wajahnya benar-benar berubah dan dia tidak menjawab. Pastor Hoeberechts dipanggil; namun, belum mencurigai bahaya yang akan segera terjadi, dia memerintahkan agar Bro├Ęder tetap bersama orang sakit itu sementara kami duduk di meja. Namun, tak lama kemudian, Brother itu kembali; Situasi tampaknya memburuk saat ini. Meskipun berharap bahwa itu akan menjadi krisis yang akan mengalahkan orang baik, namun diputuskan untuk memberikan Sakramen Kudus terakhir kepada orang sakit, yang sepenuhnya di luar pengetahuan, dan mulai sekarang kami, para imam, akan secara bergantian tetap bersamanya.

Tetapi Allah yang baik memiliki sebaliknya. Pukul setengah tiga semuanya dipanggil ke rumah sakit, karena penderitaan tampaknya telah terjadi. Dan sementara semua berlutut dalam doa di sekitar pasukannya, misionaris muda itu dengan tenang dan tenang mengembalikan jiwanya kepada Penciptanya. Seandainya dia bekerja hanya satu jam di kebun anggur Tuhan, namun upahnya akan besar, untuk pengorbanan yang telah dia buat dengan begitu murah hati untuk dirinya sendiri dan semua orang yang dicintainya, dan untuk hasratnya yang besar untuk dapat bekerja banyak, yaitu Senin, 17 Oktober 1910. Ia lahir di Ravenstein pada 2 Juli 1874 dan dengan demikian mencapai usia hanya 36 tahun.